×

Cara Kerja Pemindai SISTEM REGISTRASI BARCODE

SISTEM REGISTRASI BARCODE
Sistem Registrasi Barcode – Tidak ada gunanya memiliki barcode jika kita tidak memiliki teknologi untuk membacanya. Pemindai barcode harus dapat membaca garis zebra hitam-putih pada produk dengan sangat cepat dan memasukkan informasi tersebut ke komputer atau terminal checkout, yang dapat mengidentifikasi mereka segera menggunakan basis data produk.

Begini cara mereka melakukannya. Demi contoh sederhana ini, mari kita asumsikan bahwa barcode sederhana on-off, pola biner dengan masing-masing garis hitam sesuai dengan satu dan setiap garis putih nol.

Diagram bernomor sederhana yang menunjukkan bagian-bagian dari sistem pemindaian barcode UPC dan cara kerjanya.

SISTEM REGISTRASI BARCODE perhatikan di bawah ini

1. Kepala pemindaian menyinari lampu LED atau laser ke barcode.

2. Cahaya memantulkan kembali barcode ke komponen elektronik pendeteksi cahaya yang disebut sel fotolistrik. Area putih pada barcode memantulkan sebagian besar cahaya, area hitam paling tidak mencerminkan.

3. Saat pemindai bergerak melewati barcode, sel menghasilkan pola pulsa on-off yang sesuai dengan garis-garis hitam dan putih. Jadi untuk kode yang ditampilkan di sini (hitam hitam hitam putih hitam putih hitam hitam), sel akan (mati mati mati mati mati).

4. Sirkuit elektronik yang terpasang pada pemindai mengubah pulsa on-off ini menjadi digit biner (nol dan satu).

5. Digit biner dikirim ke komputer yang terpasang pada pemindai, yang mendeteksi kode sebagai 11101011.

Dalam beberapa pemindai, ada sel foto elektrik tunggal dan, saat Anda memindahkan kepala pemindai melewati produk (atau produk melewati kepala pemindai), sel mendeteksi setiap bagian dari barcode hitam-putih secara bergantian. Dalam pemindai yang lebih canggih, ada seluruh baris sel foto listrik dan seluruh kode terdeteksi dalam sekali jalan.

Pada kenyataannya, pemindai tidak mendeteksi nol dan satu dan menghasilkan angka biner sebagai hasilnya, mereka mendeteksi urutan garis hitam dan putih, seperti yang telah kami tunjukkan di sini, tetapi mengubahnya secara langsung menjadi angka desimal, memberikan angka desimal sebagai keluarannya .

Jenis pemindai barcode

Berbagai jenis pemindai barcode tersedia untuk semua jenis aplikasi. Di toko serba ada yang kecil, biasanya Anda akan menemukan pemindai tongkat biasa. Yang paling sederhana terlihat seperti pena elektronik atau pisau cukur raksasa.

Mereka menyinari lampu LED merah ke pola barcode hitam dan putih dan kemudian membaca pola cahaya yang dipantulkan dengan CCD peka cahaya atau serangkaian sel foto elektrik. Jika Anda memiliki pemindai pena, Anda harus menjalankannya di barcode sehingga dapat mencapai setiap blok hitam atau putih secara bergantian, dengan pemindai tongkat, CCD atau fotosel membaca seluruh kode sekaligus.

Di superstore yang sibuk, Anda cenderung melihat pemindai laser yang sangat canggih. Itu akan dibangun ke dasar jalur checkout, di bawah selembar kaca, dan Anda mungkin dapat melihat sinar laser terpental sekitar dengan kecepatan tinggi oleh roda berputar sehingga membaca produk (secara harfiah) dalam sekejap .

Teknologi lain menggunakan kamera video kecil untuk mengambil foto digital instan dari barcode. Komputer kemudian menganalisis foto, hanya mengambil bagian barcode dan mengubah pola bar hitam dan putih menjadi angka.

Pemindai seperti ini dapat secara akurat membaca lusinan produk yang melewatinya setiap menit dan jauh lebih akurat daripada checkout gaya lama (di mana Anda harus memasukkan harga setiap item dengan tangan).

Pemindai Sistem Registrasi Barcode terbaik sangat akurat sehingga hanya membuat satu kesalahan dalam sekitar 70 juta lembar informasi yang dipindai.